Sabtu, 3 Januari 2009

PENGUMUMAN:


Kami memohon maaf kerana tidak dapat mengemaskini ruang blog ini dari masa ke semasa. Ini disebabkan oleh beberapa hal berkaitan teknikal. Oleh itu, kami memohon maaf sekiranya anda masih mendapati banyak kandungannya masih lagi yang lama. Kami akan mengemaskini tidak lama lagi. Harap maklum.

1 ulasan:

JUNAIDI berkata...

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

MAUT DI TEMBAK RAKAN SENDIRI

MAUT DI TEMBAK RAKAN SENDIRI

KAWAN BERTUKAR KANCIL

KUALA LIPIS, PAHANG:

KAMPUNG LIK merupakan kawasan yang dipenuhi hutan tebal pada sekitar tahun 1970an. Tiada seorang pun penduduk yang tinggal di situ. Kampung ini bersempadan dengan Kampung Ganding dan Sungai Lik. Kawasan ini terkenal dengan pelbagai spesis binatang buruan seperti kijang, rusa, pelanduk, kancil dan berbagai-bagai lagi. Ini menyebabkan ramai di kalangan penduduk kampung tertumpu di kawasan ini.
Boleh dikatakan, sesiapa sahaja yang pergi berburu ke kawasan tersebut, tidak akan pulang dengan tangan kosong.

Namun, aktiviti memburu di kawasan ini terhenti apabila berlaku satu peristiwa menyayat hati, di mana dua orang sahabat karib yang pergi memburu di kawasan itu, salah seorang daripada mereka telah mati tertembak rakannya sendiri yang disangkakan kancil. Berkebetulan pula, undang-undang hidupan liar dikuatkuasakan pada tahun tersebut.

Penulis berkesempatan mencari dan menemui waris kedua-dua belah pihak yang terlibat dengan kejadian tragis tersebut iaitu Daud Ahmad, 85, atau lebih dikenali sebagai Pak Daud yang berasal dari Kelantan dan telah menetap di kampung Sungai Lik sejak 50 tahun yang lalu.

"Peristiwa ini telah lama berlalu iaitu kira-kira hampir 40 tahun yang lalu. Rasanya tidak elok untuk diceritakan, takut nanti ada yang tersinggung. Tetapi, saya sedia menceritakannya demi menjadi teladan dan pengajaran kepada semua setakat yang saya ingat.

Untuk pengetahuan semua, hutan tidak boleh dibuat 'main-main', walau setinggi manapun ilmu hutan yang kita pelajari, dugaan dan cabaran pasti menanti.

"Saya, arwah Haji Abdullah (Hj Lah) dan arwah Pak Mat (Kedua-duanya bukan nama sebenar) merupakan sahabat yang baik sekali. Kami sama-sama datang dari Kelantan pada awal tahun 70an dan membuka tanah hutan di sini. Arwah Hj Lah merupakan besan kepada saya. Memang saya akui pada masa dulu, kami penduduk kampung memang kuat memburu dan menjerat binatang. Apa tidaknya, keadaan pada masa itu amat susah sekali.

"Kehidupan kami di sini bergantung kepada hasil jualan getah pawah 30 sen sekati. Jarang sekali kami penduduk kampung dapat menjamah ikan-ikan segar sepertimana hari ini. Untuk mendapatkan bekalan makanan, kami terpaksa menunggu keretapi dari Tumpat Kelantan kerana ramai peraih-peraih yang menjual dan menjaja segala jenis makanan basah. Itupun seminggu sekali.

"Kami jarang sekali keluar ke bandar yang berhampiran seperti Bandar Jerantut dan Kuala Lipis kerana bagi kami, ianya amat jauh. Kalau ke Kuala Lipis dan Jerantut, kami terpaksa bermalam kerana keretapi pada masa itu hanya sekali dalam sehari. Oleh sebab itulah, untuk mendapatkan bekalan makanan khususnya lauk-pauk, kami terpaksa mencarinya di dalam hutan.

"Pada malam kejadian, seingat saya tahun 1971, kedua-dua sahabat tersebut telah pun membuat persiapan untuk pergi memburu seawal jam enam petang kerana kawasan hutan Lik iaitu tempat untuk mereka pergi memburu agak jauh dari Kampung Sungai Lik. Mereka berdua bertolak dari rumah lebih kurang jam sembilan malam dengan mengayuh basikal melalui jalan keretapi.

"Malam itu saya tidak ikut serta kerana saya pulang lewat dari surau dan kebetulan pula mereka berdua tidak memberitahu saya yang mereka akan masuk hutan menyuluh (memburu) kancil. Apabila saya tiba ke rumah dari surau, isteri bertanya adakah saya pergi menyuluh bersama Hj Lah dan Pak Mat. Sambil menjawab tidak, saya terus ke bilik untuk tidur.

"Namun, entah mengapa malam itu saya tidak dapat melelapkan mata. Hati saya seperti tidak tenteram. Berbagai-bagai persoalan bermain di fikiran dan saya sendiri tidak tahu mengapa. Sehinggalah jam lima pagi, saya dikejutkan oleh anak Hj Lah iaitu Syukur (bukan nama sebenar) yang meberitahu bahawa ayahnya dan Pak Mat masih tidak pulang-pulang sejak keluar menyuluh. Fikiran saya mula bercelaru, bermacam-macam andaian bermain di fikiran saya"

. ...IKUTI SAMBUNGANNYA DALAM AKHBAR MEDIA TERKINI DI PASARAN...

BERITA HANGAT KELUARAN LEPAS:

BERITA HANGAT KELUARAN LEPAS:

MISTERI CENDAWAN ANEH

JALAN IPOH, KUALA LUMPUR:

MELIHAT dari saiznya sahaja, ianya sudah kelihatan pelik dan aneh. Dan lebih aneh lagi, ianya tumbuh di dalam pasu bunga.
Menurut seorang pengamal perubatan tradisional Wali Songo, cendawan tersebut akan tumbuh dalam pasu bunga tersebut apabila dia menjalankan rawatan yang berkaitan dengan sihir atau santau.
Dia mula menyedari kejadian aneh tersebut sewaktu merawat seorang pesakit yang terkena busung akibat termakan cendawan yang telah disihir oleh orang yang tidak bertanggungjawab. "Semasa rawatan, saya sangka dia hanya mengalami penyakit biasa sahaja, tetapi kali ini saya berdepan dengan sihir yang menggunakan cendawan. Biasanya busung hanya menggunakan katak sahaja tetapi kali ini menggunakan cendawan.
"Bahayanya cendawan ini saya melihat dari segi ianya adalah sejenis kulat dan mudah tumbuh di mana-mana sahaja. Dan apabila cendawan ini kembang, maka perut mangsa juga akan mengalami masalah. Inilah yang sukar untuk dibuang kerana ianya berkaitan dengan kulat.
"Namun dengan izin Allah S.W.T dan atas ikhtiar, racun santau itu telah dibuang. Tetapi apabila saya lihat di pasu bunga saya, terdapat cendawan tumbuh dalam pasu tu dan ianya tidak logik jika ianya bukan satu kejadian yang aneh. Belum sempat saya meramkan foto cendawan tersebut, ianya telah layu dan hilang.
"Selang beberapa hari kemudian, cendawan tu muncul lagi. Dan baru saya teringat saya ada menerima pesakit yang terkena sihir lagi. Tanpa berlengah, saya terus mengambil foto tersebut menggunakan telefon bimbit untuk diteliti lebih dekat.
"Saiznya besar dan berlainan dari cendawan biasa. Mungkin inilah sihir yang menggunkaan cendawan. Mendengar cerita pesakit saya, dia mengatakan sebelum dia terkena busung, dia ada memakan sup cendawan yang diberikan oleh jirannya.

"Katanya, jirannya itu pernah memarahinya kerana berlaku kurang sopan ketika jirannya melintas dihadapan rumahnya. Bukannya apa, cuma ketika jirannya melintas dihadapan rumahnya, pintu secara tiba-tiba tertutup kuat kerana ditiup angin dan ini hanyalah salah faham sahaja.

"Mungkin kerana itu, jirannya menggunakan cara halus untuk membalas dendam lalu mengambil cara yang hanya akan mengundang dosa. Inilah manusia. Jika ada salah faham dan tersalah kata, maka kita haruslah segera meminta maaf dan bukannya memendam di dalam hati. Inilah yang akan mengundang hasutan syaitan untuk melakukan sihir," ujarnya.

AIDILFITRI MENJELMA LAGI...

AIDILFITRI MENJELMA LAGI...
Seluruh kakitangan azom mengucapkan selamat menyambut Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin. Semoga amalan kunjung mengunjung kita di hari mulia akan mendapat keberkatan dari Allah. Amin.

jgjkjjlkhjkj

hokjgjgkgk

AGENSI PENGIKLANAN JOHOR

AGENSI PENGIKLANAN JOHOR
Agen-agen iklan dari Batu Pahat Johor bergambar kenangan dengan Penerbit akhbar Media Terkini.

PENERBIT BERSAMA DATO AHMAD NAWAB

PENERBIT BERSAMA DATO AHMAD NAWAB

MAKLUMAT AKHBAR MEDIA TERKINI

MAKLUMAT AKHBAR MEDIA TERKINI
Akhbar ini diterbitkan 2 kali sebulan iaitu setiap 1h dan 15hb setiap bulan dengan harga RM1.50 senaskhah. Jumlah pembaca kini melebihi 400,000 orang setiap keluaran. Selain jualan seluruh Malaysia, akhbar ini mendapat sambutan luarbiasa di Brunei serta Singapura. Malah permintaan tinggi juga turut diminta dari pembaca negara Indonesia. Bagaimanapun, disebabkan masalah penghantaran yang jauh, maka pihak kami kini mengambil ketetapan dengan memperkenalkan laman blog ini supaya semua pembaca dari negara jiran dapat turut sama mengetahui perkembangan misteri, sosial dan sebagainya dari negara kita Malaysia.

PELUANG JANA PENDAPATAN MENERUSI AKHBAR TERBITAN AZOM:

teks

teks 1